Cara Mulai Bisnis Bagi Pemula

Trik Memulai Bisnis

Penguncian yang terlambat: pemerintah memilih untuk terus melakukan kesalahan yang sama

Dalam sebuah laporan baru tentang tanggapan pandemi Inggris, dua komite anggota parlemen mengkritik pemikiran resmi dan pengambilan keputusan menjelang penguncian pertama, mengkritik penasihat ilmiah seperti halnya para menteri.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Tetapi laporan itu kurang kritis terhadap keputusan penguncian di akhir tahun: “Meskipun jelas bahwa penguncian pertama disebut terlambat, namun tidak mungkin untuk membuat penilaian yang jelas tentang penguncian kedua,” katanya. .

Saya tidak setuju, dan saya rasa tidak perlu melihat ke belakang untuk membuat penilaian seperti itu — penilaian yang dibuat oleh banyak orang, termasuk anggota SAGE, pada saat itu.
Menolak nasihat ilmiah

Mari kita mulai di bulan September 2020.

Ketika jumlah kasus meningkat, SAGE pertama kali mengusulkan penguncian singkat pada 17 September, menggambarkannya sebagai “jenis pendekatan ‘pemutus arus’, di mana pembatasan yang lebih ketat diberlakukan untuk periode yang lebih singkat”.

Mereka beralih dari mengusulkan menjadi merekomendasikan pada 21 September, mengatakan bahwa penguncian dua minggu akan membalikkan peningkatan kasus. Itu tidak akan menghilangkan virus, dan itu tidak akan menjamin bahwa tidak ada penguncian di masa depan yang diperlukan, tetapi itu akan membuat epidemi kembali empat minggu. Ini akan menyelamatkan nyawa dalam jangka pendek dan mengulur waktu untuk mengembangkan kebijakan lain, serta mengurangi tingkat infeksi ke titik di mana langkah-langkah seperti Test and Trace akan lebih mampu membatasi penyebaran.

SAGE merekomendasikan penguncian singkat dan langkah-langkah lain untuk dipertimbangkan “untuk pengenalan segera”, dan memperingatkan bahwa “tidak bertindak sekarang untuk mengurangi kasus akan mengakibatkan epidemi yang sangat besar dengan konsekuensi bencana dalam hal kematian terkait COVID langsung dan kemampuan kesehatan. pelayanan untuk memenuhi kebutuhan”.

Boris Johnson menolak saran ini, alih-alih memperkenalkan beberapa pembatasan kecil baru pada 22 September. Ini terbukti tidak efektif, dan infeksi terus meningkat. Dia memperkenalkan sistem tiga tingkat pada 14 Oktober. Tingkat awal terbukti tidak efektif, dan berbagai bagian Inggris dipindahkan ke tingkat yang lebih tinggi selama sisa bulan itu. Tingkat pertumbuhan sedikit melambat, tetapi kasus terus meningkat. Akhirnya, pada 31 Oktober, Johnson mengumumkan penguncian empat minggu, yang akan dimulai lima hari kemudian.
Biaya gentar dan penundaan

Mari kita ingat beberapa angka (rata-rata tujuh hari untuk Inggris, dari situs data virus corona pemerintah):

Setelah penguncian dimulai, kasus segera mulai turun, dan pada akhirnya, pada 2 Desember, jumlah kasus adalah 11.991 — penurunan yang layak, tetapi masih jauh lebih tinggi daripada tingkat yang mengkhawatirkan SAGE pada bulan September. (Jumlah tes juga meningkat selama periode ini, tetapi hanya sekitar seperlima.) Rawat inap dan kematian juga menurun, meskipun tidak sebanyak, dan dengan penundaan.

Penguncian berakhir sesuai jadwal – berdasarkan tanggal, bukan data – dan Johnson kemudian memindahkan Inggris ke sistem tiga tingkat baru, sedikit lebih keras dari yang sebelumnya. Kasus segera kembali meningkat dan terus meningkat selama sisa bulan, bahkan ketika semakin banyak wilayah negara yang secara progresif dipindahkan ke tingkat yang lebih tinggi. Penerimaan di rumah sakit juga meningkat, begitu pula kematian.
Bagan yang menunjukkan kasus covid-19 yang dilaporkan di Inggris sekitar penguncian kedua. Dari coronavirus.data.gov.uk

Pengakuan pemerintah atas kenyataan lambat datang, tetapi ketika itu terjadi, hasilnya sering kali tiba-tiba kacau. Dua contoh menonjol.

Johnson berpegang teguh pada gagasan Natal semi-normal – tiga rumah tangga berkumpul di dalam ruangan antara 23 dan 27 Desember – ketika segalanya semakin buruk. Akhirnya, paling lambat 19 Desember, dia membatalkannya. Rumah tangga sekarang dapat berbaur hanya pada hari Natal, dan tidak sama sekali untuk jutaan orang di tingkat keempat yang baru diluncurkan.

Penguncian ketiga tampak pasti karena jumlahnya terus melonjak jauh di atas level yang telah memicu yang kedua, tetapi perdana menteri masih menyeret kakinya. Pada hari Minggu 3 Januari 2021, sehari sebelum sekolah dasar akan dibuka kembali untuk awal semester baru, dia meyakinkan orang tua bahwa sekolah aman dan mendesak mereka untuk mengirim anak-anak mereka seperti biasa. Banyak yang melakukannya. Malam berikutnya, dia menutup sekolah sebagai bagian dari penguncian yang baru diumumkan.

Laporan anggota parlemen mengatakan:

Tidak mungkin untuk mengetahui apakah pemutus sirkuit akan memiliki efek material dalam mencegah penguncian kedua, mengingat pendekatan seperti itu dilakukan di Wales, yang masih berakhir dengan pembatasan lebih lanjut pada Desember 2020.

Swab Test Jakarta yang nyaman